Waspada Rabies Disekitar Anda


Kamis, 27 Juli 2017 - 14:19:55 WIB
Waspada Rabies Disekitar Anda Ilustasi.NET

Oleh: Dika Safitri (Mahasiswa Stikes Fort De Kock Prodi S1 Kesehatan Masyarakat)

 

Berita kematian Plt.Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Nias Utara akibat Rabies, beberapa waktu lalu sungguh mengejutkan jajaran kesehatan di Sumatera Utara. Betapa tidak, upaya pencegahan melalui pemberian vaksin anti rabies belum maksimal.

Padahal pemberian vaksinasi ini merupakan upaya pencegahan yang utama. Rabies sangat ditakuti di seluruh dunia, terutama karena orang yang terkena sebelum meninggal akan sangat menderita. Mereka akan merasa sakit berkepanjangan, mencakar tubuh sendiri, diikat di tempat tidur, mengalami fotofobi dan kejang-kejang. Bila manifestasi gejala penyakit sudah muncul, paling lama 10 hari pesien akan meninggal akibat kelumpuhan syaraf dan otot secara menyeluruh.

Definisi

Rabies adalah suatu penyakit infeksi virus akut pada susunan saraf pusat pada manusia dan mamalia yang selalu fatal, yang ditularkan langsung kepada manusia dari hewan yang terinfeksi. melalui gigitan atau kulit yang terluka yang terpapar dengan air liur hewan itu. Penyakit ini tergolong Zoonosis. Hewan penular yang paling sering adalah anjing (90%), sehingga di Indonesia disebut juga penyakit Anjing Gila. Hewan lain yang bisa menularkan adalah kucing, kera, raccoon, dan kelelawar. Diseluruh dunia penyakit ini menyebabkan lebih dari 30.000 orang meninggal setiap tahunnya.

Mengingat masih tingginya angka kejadian penyakit rabies pada hewan, dan kasus yang terjadi di Nias Utara, maka penulis merasa perlu menguraikan tentang penyakit ini, cara mengenalnya dan pencegahannya.

Penyebab
Kuman penyebabnya adalah golongan Virus genus Lyssa-virus, famili Rhabdoviridae yang berbentuk seperti peluru dengan diameter 75 - 80 nm. Virus ini masuk kedalam aliran darah manusia lewat luka gigitan hewan terinfeksi melalui air liur (saliva). Virus bergerak dari luka gigitan melalui serabut saraf menuju ke otak, yang kemudian akan menyebabkan terjadinya peradangan otak (ensefalitis), iritasi dan pembengkakan yang akan menyebabkan timbulnya gejala-gejala penyakit.

Penularan dan Penyebaran

Masa inkubasinya berkisar antara 10 hari sampai 7 tahun, dengan rata-rata 3 – 7 minggu. Diseluruh dunia, anjing merupakan hewan yang paling berisiko untuk menularkan rabies kepada manusia. Di Amerika dan Inggeris sudah meluas dan ekstensif program vaksinasi terhadap hewan piaraan. Inggeris telah berhasil mengeradikasi rabies, dan tidak diizinkan membawa hewan piaraan ke Inggeris sebelum menjalani karantina 6 bulan.

Di Indonesia, rabies diduga telah lama ada, namun laporan resmi ditulis pertama kali oleh Penning di Jawa Barat, tahun 1889. Peraturan tentang rabies telah ada sejak tahun 1926 (Hondsdolsheid Ordonansi Nomor 451 dan 452), diikuti oleh Staatsblad 1928 Nomor 180, SK Bersama Tiga Menteri (Pertanian, Kesehatan, dan Dalam Negeri) tahun 1978, dan Pedoman Khusus dari Menteri Pertanian (1982). Sebelum Perang Dunia II, selain Jawa Barat rabies hanya ditemukan di Sumatera Utara dan Sulawesi Selatan. Pada 1945-1980,rabies ditemukan di Jawa Tengah dan Jawa Timur (1953), Sulawesi Utara (1956), Sumatera Selatan (1959), Lampung (1969), Jambi dan Yogyakarta (1971), DKI Jaya dan Bengkulu (1972), Kalimantan Timur (1974), Riau (1975), dan Kalimantan Tengah (1978). Ambon, Flores, Palangkaraya, dan Papua adalah sebagian daerah endemik rabies.

Tahun 1960, Prof AA Ressang, mantan guru besar Kesehatan Masyarakat Veteriner UI (sekarang IPB), mengungkapkan bahwa rabies adalah "the Incurable Indonesian Wound" (luka Indonesia yang tidak kunjung sembuh) dalam jurnal Com.Vet 4:1. Ungkapan di atas ternyata masih berlaku sampai kini. Dari data pada penulis, tahun 1997 sampai 2003 dilaporkan lebih dari 86.000 kasus gigitan tersangka Rabies (rata-rata 12.400 kasus pertahun) dan yang terbukti Rabies 538 orang (rata-rata 76 kasus pertahun). Di Medan, yang diketahui penulis sepanjang tahun 2007, ditemukan lebih dari 60 kasus gigitan anjing yang tersangka rabies.

Gejala dan Tanda

loading...

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]