Ramai Insentif Prakerja Diduga buat Booking PSK, Ini Penjelasan Pihak Terkait


Senin, 21 September 2020 - 19:29:05 WIB
Ramai Insentif Prakerja Diduga buat Booking PSK, Ini Penjelasan Pihak Terkait Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Belakangan ini sebuah postingan mengenai pemanfaatan dana insentif Kartu Prakerja viral. Sebab, dalam unggahan tersebut diceritakan seorang peserta program Kartu Prakerja menggunakan uang insentif tersebut untuk BO. Istilah BO sendiri menjadi diksi yang dipakai dalam kegiatan prostitusi.

Dalam program Power Lunch CNBC TV Indonesia, pihak Manajemen Pelaksana (PMO) Program Kartu Prakerja tidak mengkonfirmasi hal tersebut. PMO juga mengungkapkan hasil survei yang dilakukan PMO mencatat banyak peserta yang memanfaatkan insentif untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya.

Direktur Operasional PMO Kartu Prakerja, Hengki Sihombing mengatakan banyak peserta yang memanfaatkan uang insentif untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-harinya hingga listrik, serta pulsa.

"Hasil survei itu bisa melihat dana khususnya dana insentif yang mereka terima itu ada sekitar Rp 600 ribu setiap bulannya dan kita transfer 4 bulan, itu dana yang mereka gunakan untuk membeli bahan pangan, listrik, bensin, pulsa dan lain-lain," kata Hengki dalam acara Power Lunch CNBC TV Indonesia, Senin (21/9/2020).

Dia juga menyebut, pemberian insentif program Kartu Prakerja juga menjadi penghasilan tambahan dari para peserta yang rata-rata bergaji Rp 1,2 juta per bulan.

"Jadi angka Rp 600 ribu ini adalah sangat berharga mereka khususnya untuk mendukung tingkat konsumsi mereka di zaman pandemi seperti ini," ujarnya.
Lebih lanjut Hengki mengatakan, hasil survei PMO juga mencatat program Kartu Prakerja juga membiasakan masyarakat dengan sektor digital.

"Jadi sudah menjadi hal biasa buat mereka untuk tahu tentang internet, tau yang caranya menggunakan email, mengerti namanya transaksi online, sampai yang namanya mereka harus membuat akun e-money dan lain, sehingga di era pandemi mereka bisa menyesuaikan yang namanya belajar secara online, jual barang secara online, bahkan mereka juga bisa melakukan networking secara online," ungkapnya.

Dihubungi secara terpisah, Head of Communications PMO Kartu Prakerja, Louisa Tuhatu mengungkapkan, pihak PMO tidak dapat memantau satu per satu pemanfaatan insentif yang diberikan pemerintah kepada para peserta.

Meski begitu, dikatakan Louisa mengatakan PMO berharap insentif sebesar Rp 3.550.000 atau Rp 600 ribu per bulan selama empat bulan ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari di tengah pandemi Corona.

"Tentu saja kami berharap uang insentif dapat digunakan untuk membantu meringankan beban mereka yang terdampak pandemi atau untuk modal usaha. Kami tidak dapat memantau penggunaan uang insentif, tetapi kami percaya bahwa ada lebih banyak orang yang benar-benar memanfaatkan uang insentif untuk membantu diri dan keluarganya," jelasnya.

Sebelumnya, akun Twitter @PolJokesID membagikan tangkapan layar grup Facebook Diskusi Kartu Prakerja.

Seperti dilihat detikcom, Rabu (16/9/2002), salah seorang anggota grup membagikan gambar mengenai pencairan Kartu Prakerja serta tangkapan pesan Whatsapp di mana isinya sedang janjian dengan seorang wanita.

Dalam gambar yang dibagikan itu, dia menulis insentif yang cair digunakan untuk 'open BO'.

"Mantep semalam cair langsung buat open BO. 3 bulan selanjutnya ganti oli disponsori oleh pakdeh," tulisnya.

Postingan itu di-retweet sebanyak 2.900 kali dan likes 7.200 kali. Sejumlah netizen pun mengkritik hal tersebut. Salah satunya dari akun @nolifepeople404.

"Dari gelombang pertama belum pernah dapet prakerja:)," cuitnya.(*)

loading...
 Sumber : detik.com /  Editor : Nova Anggraini

Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Ahad, 18 Oktober 2020 - 12:22:20 WIB

    Pihak RI 'Ramai-ramai' Terbang ke Tiongkok Pastikan Kualitas Vaksin Covid-19

    Pihak RI 'Ramai-ramai' Terbang ke Tiongkok Pastikan Kualitas Vaksin Covid-19 HARIANHALUAN.COM - Tim Inspektur Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) melakukan inspeksi ke Tiongkok, Kamis (15/10), untuk memastikan kualitas vaksin Covid-19 yang akan dibeli oleh pemerintah Indonesia..
  • Rabu, 14 Oktober 2020 - 15:21:52 WIB

    Menteri Jokowi Ramai-ramai ke Wamena, Ngapain?

    Menteri Jokowi Ramai-ramai ke Wamena, Ngapain? HARIANHALUAN.COM – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto bersama para menteri, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian melakukan kunjungan kerja ke Wamena, Pa.
  • Rabu, 07 Oktober 2020 - 18:11:17 WIB

    Ramai Hoax UU Cipta Kerja, Menaker: Upah Minimun Tak Dihapus, Tapi...

    Ramai Hoax UU Cipta Kerja, Menaker: Upah Minimun Tak Dihapus, Tapi... HARIANHALUAN.COM - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkap banyak berita bohong alias hoax soal Undang-undang Omnibus Cipta Kerja. Salah satunya, mengenai penghapusan ketentuan upah minimum. Airl.
  • Kamis, 01 Oktober 2020 - 17:10:05 WIB

    Khawatir Klaster Pilkada, Pemerintah Batasi Izin Keramaian

    Khawatir Klaster Pilkada, Pemerintah Batasi Izin Keramaian HARIANHALUAN.COM - Pelaksanaan Pilkada Serentak di beberapa daerah di Indonesia perlu diwaspadai. Bukan tanpa alasan, Pilkada Serentak memiliki resiko menjadi klaster penularan COVID-19. Sebagai salah satu daerah yang menjadi.
  • Ahad, 27 September 2020 - 07:04:00 WIB

    Ramai soal 'Video Tersembunyi' di Uang Rp 75.000, Ini Penjelasan BI

    Ramai soal 'Video Tersembunyi' di Uang Rp 75.000, Ini Penjelasan BI HARIANHALUAN.COM - Bank Indonesia (BI) angkat bicara mengenai teknologi augmented reality (AR) di uang edisi khusus Rp 75.000. Hal ini disampaikan karena dunia maya dihebohkan soal "video tersembunyi" di uang edisi Rp 75.000..

Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]