Arcandra Tahar Akan Ikuti Pengukuhan Tokoh Adat Pariaman


Rabu,14 Desember 2016 - 00:57:40 WIB
Reporter : Tim Redaksi

PARIAMAN, HALUAN — Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia, Arcandra Tahar dijadwalkan akan mengikuti pengukuhan tokoh adat atau “datuak” secara serentak di Kota Pariaman. Kegiatan pengukuhan tokoh adat secara serentak tersebut dijadwalkan pada 23 hingga 25 Desember 2016 dengan melibatkan beberapa instansi.

Sekretaris Lembaga Kerapatan Adat Alam Minangkabau (LKAAM) setempat, Priyaldi di Pariaman, baru-baru ini mengatakan, Arcandra Tahar direncanakan melakukan prosesi penyerahan tongkat kepada seluruh datuak atau tokoh adat yang akan dikukuhkan.

“Pemerintah daerah bersama panitia telah melakukan koordinasi langsung dengan Bapak Arcandra Tahar, dan beliau menyanggupi prosesi tersebut,” sebutnya.

Selain mengundang dan melibatkan Wamen Arcandra Tahar, prosesi adat istiadat suku Minangkabau tersebut juga akan melibatkan langsung Gubernur Sumbar Irwan Prayitno dan Ketua LKAAM provinsi itu.

“Pada kegiatan tersebut gubernur akan menyelipkan keris kepada para datuak sedangkan Ketua LKAAM memiliki peran memasangkan ‘saluak’,” jelasnya.

Ia mengatakan hingga saat ini sudah ada 17 datuak dari 10 nagari yang akan dikukuhkan atau dilewakan secara adat.

Beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh para tokoh adat atau datuak diantaranya telah disetujui kaum atau suku, kemudian telah “maratok pinang” atau disetujui para pemangku adat setempat kemudian direkomendasikan oleh masing-masing Kerapatan Adat Nagari (KAN) ke LKAAM Kota Pariaman.

Ia menjelaskan tujuan diadakannya kegiatan tersebut untuk mendukung pemerintah daerah dalam menjalankan dan membangun di segala aspek.

“Peran para tokoh adat sangat dibutuhkan pemerintah dan masyarakat, namun sayangnya para datuak masih banyak yang belum dikukuhkan. Meskipun ada para datuak yang telah dilewakan beberapa diantaranya tidak berada di Kota Pariaman,” jelasnya.

Sebelumnya Sekretaris Badan Pemberdayaan Mas­yarakat (BPM) Kota Pariaman, M. Nurdin mengatakan, kegiatan pengukuhan tokoh adat secara serentak bertujuan untuk menghidupkan kembali kehidupan roh bernagari.

“Selama ini masih banyak para datuak atau tokoh adat yang belum dilewakan atau dikukuhkan, oleh karena itu pemerintah dalam hal ini membantu menghidupkan serta mempertahankan keberadaan nilai-nilai adat istiadat masyarakat Minangkabau,” ujarnya.  (h/rel)


Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]




TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: harianhaluan@yahoo.co.id
APP HARIANHALUAN.COM